Kelurahan/Desa Kadipaten:

Kadipaten adalah sebuah desa yang terletak di kecamatan Selomerto, kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Indonesia.

Sejarah Desa

SEJARAH DHUSUN MANGGIS

        Berdasarkan sumber lisan yang diceritakan secara turun-temurun lintas generasi, asal mula Dhusun Manggis tidak lepas dari seorang tokoh bernama Jaka Surya.

Pada awal abad 15, gaung keislaman telah menggema di Tanah Jawa. Mulai dari wilayah pesisir, Panji-Panji Islam terus merangsek menuju pedalaman.  Banyak orang kemudian memilih untuk menerima dan menyongsong cahaya islam. Salah satunya adalah Jaka Surya. Ia lalu pergi ke Panti Kudus guna mendalami agama islam, berguru kepada Sunan Kudus. Dengan tekun Jaka Surya mampu cepat menerima ajaran islam dan menjadi santri kinasih Sunan Kudus.

Setelah melalui masa pendidikan, kini Jaka Surya telah menjadi seorang ulama yang memiliki ketinggian ilmu dan berwawasan luas. Oleh Sunan Kudus, ia diperintahkan untuk menyebarkan islam di Pulau Jawa.

Setelah berjalan cukup jauh, Jaka Surya bertemu dengan seorang ulama yang juga sedang mengemban misi menyebarkan islam yaitu Syeh Chabidullah/ Abdullah (Raden Jaka Dhukuh), murid dari Sunan Gunung Jati di Cirebon. Namun karena perbedaan pendapat tentang cara penyebaran islam, Syech Chabidullah menghendaki penyebaran islam dengan cara santun dan damai, sedang Jaka Surya cenderung lebih tegas. Mereka kemudian berselisih paham.

Karena tidak ada titik temu dari perselisihan antara keduanya, akhirnya mereka saling menarik diri dan berpisah jalan. Sebelum berpisah mereka mengeluarkan ketetapan bahwa kelak keturunan mereka tidak akan bisa dipersatukan dalam ikatan pernikahan. Syeh Abdullah inilah yang kemudian mendirikan pemukiman dan dikenal dengan nama Ki Wanusaba (Dusun Wanusaba Desa Plobangan).

Jaka Surya lalu melanjutkan perjalanan hingga sampai di satu wilayah yang penduduknya sedang diganggu oleh seekor “Naga” buas. Para penduduk meminta tolong pada Jaka Surya agar mengusir Naga yang mengganggu penduduk tersebut. Jaka Surya menyanggupi, lalu ia menemui Naga tersebut dan terjadilah perkelahian. Ternyata Naga tersebut sangat sakti, pertempuran sengit terjadi, namun akhirnya Jaka Surya bisa mengalahkannya. Naga tersebut terluka parah, banyak sekali darah yang memancar dari tubuh Sang Naga hingga merendam area persawahan penduduk. Maka kelak tempat itu disebut Sawah Silamba-Lamba.

Setelah mengalahkan Naga buas, Jaka Surya lalu mengajarkan para penduduk cara bercocok tanam dan juga menyebarkan agama Islam. banyak penduduk yang tertarik untuk menjadi pengikut Jaka Surya. Salah satunya adalah Ki Manggis, yang kelak menjadi cikal bakal nama Dhusun Manggis. Sedang Jaka Surya sendiri karena berasal dari Panti Kudus maka lebih dikenal dengan nama Ki Dipati Kudus.

SEJARAH DHUSUN GIYANTI

Wontenipun Dhusun Giyanti mboten saged pinisahaken kaliyan prastawa Prejanjen Bedhamen Palihan Nagari ing Mataram. Rikala semanten Praja Mataram nedheng kinobar perang kadang, antawisipun Sri Sunan Pakubuwono III kaliyan ingkang paman, Pangeran Mangkubumi, kawiwitan taun 1746 dumugi taun 1755. Perang wau sanget ngringkihaken Praja Mataram. Awit saking campur tanganipun Kompeni Walandi, wusana priyagung kekalih menika purun ngawontenaken Prejanjen Bedhamen. Dipunpandhegani dening Gubernur-Direktur Jawa Utara Nicolaas Hartingh, lan  dipun tapak astani dening Sri Sunan Pakubuwono III kaliyan Pangeran Mangkubumi, dene suraosipun inggih menika: Praja Mataram dipunpalih, Mataram Surakarta Hadiningrat kaparingaken Sri Sunan Pakubuwono III, lan Mataram Ngayogyakarta Hadiningrat kaparingaken Pangeran Mangkubumi, ingkang salajengipun jejuluk Sri Sultan Hamengkubuwono I. Prejanjen kala wau dipunwontenaken ing titi mangsa 13 Februari 1755 mapan wonten ara-ara Jantiharjo tlatah Karanganyar, mila Prejanjen Bedhamen Palihan Nagari menika sinebat Prejanjen Njanti utawi Perjanjian Giyanti.

Salah satunggiling sentana Mataram inggih menika Tumenggung Mertalaya mboten sarujuk kaliyan surasaning prejanjen menika. Tumenggung Mertalaya grahita mbokbilih menika namung pokalipun Kompeni Walandi ingkang badhe ngrabasa Bumi Mataram kanthi siasat Devide et Impera utawi siasat adu domba. Pramila Tumenggung Mertalaya lajeng linggar praja namur kawula, njajah desa milang kori. Ing samargi-margi namung mriksani para kawula sanget nandhang prihatin awit trekahipun Kompeni. Tumenggung Mertalaya lajeng nenuwun dhumateng Gusti Ingkang Akarya Jagad supados para kawula Mataram enggal luwar saking sakathahing pacoben.

Tumenggung Mertalaya nampi wangsit supados memangun tatanan enggal ingkang saged dados cepenganipun sagung kawula dasih. Dupi nampi wangsit menika Tumenggung Mertalaya nglajengaken lampah ngantos dumugi satunggiling padhukuhan. Ing padhukuhan wau Tumenggung Mertalaya kepanggih kaliyan Ki Monyet lan Ki Mranggi. Tetiga sami bantu-binantu mranata para warga ing mriku. Tumenggung Mertalaya mranata bab tata peprentahan, agami, dalah seni budaya. Ki Monyet paring piwulang bab tetanen, dene Ki Mranggi paring pangertosan babagan pertukangan lan perundagian.

Mboten watawis dangu padhukuhan menika dados regeng, para warga sengkud manembah dhateng Gusti, sregep olah tetanen ngantos panen ageng, tuwuh samubarang wulu wedalipun, mboten kantun para warga ugi sanget migatosaken dhateng lestarining seni lan kabudayan. Mila datan mokal menawi pagesangan ing padhukuhan menika tansah ayom-ayem, tata titi tentrem. Tumenggung Mertalaya, Ki Monyet, dalah Ki Mranggi sanget mongkog penggalihipun, nuli paring pitungkas dhateng para warga supados ngawontenaken Merti Desa utawi Nyadran ingkang dhumawah pendhak taun ing Wulan Muharram nggih Wulan Suro saben dinten Jum’at Kliwon. Ancasipun supados para warga tansah ngagengaken raos syukur dhumateng sedaya sih nugraha saking Gusti Allah, lan napak tilas labuh-labetipun para ingkang sami bubak panggenan menika. Wondene lumadining Nyadran antawisipun: ziarah makam para luhur, anggelar tenongan arupi sedaya asil bumi lan wulu wedalipun, dalah nggiyaraken tetingalan seni lan budaya. Dene ingkang pungkasan, minangka pepeling kagem putra wayah wontenipun Prejanjen Bedhamen Palihan Nagari ingkang dados sabab bubaking tatanan enggal ing padhukuhan menika, pramila salajengipun padhukuhan menika winastan DHUSUN GIYANTI.

Bagikan: